Oleh: sanpao | September 18, 2007

Angan-Angan yang Nyata

Gw sebenarnya tidak percaya dengan angan-angan (bahasa Indonesia apa ya) buruk yang menjadi nyata, tapi sudah beberapa kejadian dalam hidup gw dan angan-angan buruk itu menjadi nyata. Ya walaupun orang lain sering menggangap bahwa gw itu orang yang suka mengambil keputusan secara sepihak lah dan tidak melihat kondisi apapun. Dan gw-pun langsung membantah mereka kalo angan-angan yang gw rasakan bukan hanya sekedar angan-angan belaka tetapi sudah hati yang ikut bermain disini.

Eh, malah teman-teman gw malah mengejek dan menertawakan saya, dengan bilang gw sok melan loe udah jadi penyair aja. Walaupun gw tidak mengambil perkataan mereka dan juga kurang percaya dengan diri gw sendiri akhirnya gw melupakannya. Pada akhirnya, gw memiliki angan-angan yang tidak enak tentang teman gw tersebut dimana dia akan mengalami suatu kecelakaan motor waktu pulang dari sekolah dan gw sudah bilang ke dia supaya waktu pulang sekolah untuk hati-hati dalam menyebrang jalan dan dia-pun menghiraukan perkataan gw ya. Alhasilnya, kejadiaannya benar-benar terjadi seperti angan-angan tersebut.

Mungkin itu adalah salah satu dari angan-angan buruk gw yang jadi kenyataan (tapi masih ada angan-angan yang indah ko) dan tapi yang masih membuat ragu diri gw adalah kenapa angan-angan buruk tersebut selalu terjadi kepada orang-orang yang gw kenal dan tidak pernah terjadi kepada gw sendiri. Angan-angan yang ditujukan terhadap gw pasti selalu bertolak belakang dengan angan-angan tersebut. Sampai akhirnya angan-angan buruk yang buat saya akhirnya terjadi juga.

Walaupun gw sudah siap menerima angan-angan tersebut dengan hati yang ikhlas, tetapi pas hari kejadian ternyata saya tidak siap. Mata saya sepertinya berkaca-kaca menerimanya dan hati saya tidak menerimanya dan sering bertanya kepada diri gw sendiri knapa harus terjadi kepada gw. Seharusnya bertolak belakang dengan angan-angan tersebut seperti yang lainnya.

Satu hari lewat, dua hari lewat, tiga hari lewat, dan akhirnya pada hari ke-empat gw baru bisa menerima dengan lapang dada dari angan-angan yang nyata. Dan hasilnya adalah memang angan-angan buruk yang nyata itu adalah hasil yang terbaik bagi kita yang menerimanya dengan terbuka dan tidak menuntut ini itu yang lain.

So akankan angan-angan yang kita rasakan menjadi nyata???

Iklan
Oleh: sanpao | September 10, 2007

Menikah Ga Ya???

Kemaren aku jumpa sama dengan calon mertua setelah kemarin seharian membawa anaknya keluar dari siang hari sampai sore. Sekitar jam 10 malam, nyampai dirumah calon mertua dan tiba-tiba menyuruh aku untuk duduk sebentar dan ingin berbicara dengan aku.

Wah, hal tersebut sempat membuatku keringat dingin dan menghayal apa yang akan ditanyakan kepadanya. Eh teryata firasatku benar, ternyata ibu mertua menanyakan soal hubungan diantara kami berdua. Ya kira-kira beginilah ringkasan ceritanya…

<<ibu>> Gimana hubungan dengan si X (sorry ya masih dirahasikan namanya)

<<saya>> Ya begitulah ma, baik baik saja seperti yang dilihat

<<ibu>> trus gimana prospek kedepan??

<<saya>> (dengan wajah yang memerah, berlagak bloon) prospek apaan?

<<ibu>> ya menikah, emang ada lagi ya

<<saya>> Hah, MENIKAH?? (dengan sedikit shock). Benarin nich ma? Gimana ya? Kayaknya kita masih belum siap dan perlu pendewasaan diri. Tunggu kita berdua siap aja ya, ma

<<ibu>> Ha, belum ada. Knapa lama-lama sech.

<<saya>> (Tambah keringat dingin dan mulai keringat berjatuhan) Gimana ya ma? Khan si X masih kuliah khan bisa terganggu kuliahnya kalo begitu.

<<ibu>> Trus jadinya kapan tuch??

<<saya>> Kl ga ada apa-apa, ya menunggu kita sampai siap lah ma. Ya paling cepat ampe si X kuliah kelar dulu dech

<<ibu>> Khan masih lama tuch, bisa-bisa hubungan kalian bisa seperti jadi kakak dan adik donk.

<<saya>> (Sambil mengeles gitu) Bukannya lebih baik begitu ma, khan kita bisa saling mengerti satu sama lain bak seorang kakak terhadap adiknya dan sebaliknya.

<<ibu>> Ach kamu ini ada aja. Ya sebenarnya mama sudah ingin mengendong cucu dari kalian. Kalo itu pilihan dari kalian, kalian tau yang terbaik buat kalian.

<<saya>> Terima kasih ya ma, sudah mengerti kami. Semoga kami tidak membuat mama kecewa. Mama tenang aja ya, kalo si X memang jodoh buat aku, pasti keinginan mama terkabul kok.

<<ibu>> Ya udah, makan sana dulu dan permisi dulu ama pacarmu.

<<saya>> Ach mama, ada aja dech

Setelah pembicaraan itu, aku langsung lari kekamar si X dan memberitahukan berita yang membuat aku sangat terkejut. Begitupun dengan dia, sangat kaget mendengar berita itu dan langsung menarik tanganku keluar dan pergi menemui mama lagi. Wah kejadian ini membuat hatiku malah tidak tenang.

Aku langsung menahannya tangannya dan menenangkan hatinya. Dan terjadilah pembicaraan diantara kami berdua.

<<saya>> Sudahlah, ngapain kamu menjadi naik darah gitu. Aku yang disuruh menikahi kamu malah kamu yang kurang senang. Bukannya kamu harusnya bahagia mendengar berita ini.

<<X>> Ach, kamu ini gimana sech. Khan aku masih kuliah masa disuruh kawin sech. Aku cuma mo tanya ama mama knapa dia bisa berpikiran untuk mengawinin aku

<<saya>> Kata mama sech pengen nimbang cucu katanya. Heheheh (sambil tersenyum tersipu-sipu). Jangan-jangan kamu tidak ingin menikah dengan saya? Apa ada yang lebih dari saya ya?

<<X>> (Dengan wajah yang memerah dan menjawab dengan marah) Kamu ini jangan berpikir yang aneh-aneh donk. Emang kamu mau aku lirik-lirik cowok lain. Kalo kamu ijinkan, biar tak lirik tuch om-om sebelah rumah

<<saya>> (Sambil meledekin dia agar dia bisa terseyum) Ooh, sekarang incaran kamu om-om donk bisa-bisa kalah donk akunya. Ach cari tante-tante juga ach biar kita imbang. Masa cuma kamu aja yang bisa.

<<X>> Udahlah, kok kamu jadi ngomong beginian sech. Ngaco aja

<<saya>> Kan biar buat kamu ga naik darah lagi ‘n buat kamu tersenyum kembali. Udahlah lupakan semua ini, pokoke mama udah ga nyuruh kita lagi untuk cepat-cepat nikah. Tunggu kamu selesai kuliah aja. Ok

<<X>> Hehehehee (Akhirnya dia tersenyum dengan lepas)

<<saya>> Ya udah, aku pulang dulu ntar kemalaman nyampe rumah. Bye…

Nyampe rumah sekitar jam 1an dan aku ga bisa tidur. Akhirnya aku membuka televisi dan akhirnya tertidur juga jam 3an gitu.

Wah, ini merupakan pengalaman yang paling tidak dapat kulupakan selama hidupku. Benarkah pilihan yang kupilih ini benar atau tidak??? Bantu aku untuk bertukar pikiran.

Oleh: sanpao | September 7, 2007

Paroles et musique

Ils parlent avec des mots prcis
Puis y prononcent toutes leurs syllabes
tout bout d’champ, y s’donnent des bis
Y passent leurs grand’journes table

Y ont des menus qu’on comprend pas
Y boivent du vin comme si c’tait d’l’eau
Y mangent du pain pis du foie gras
En trouvant l’moyen d’pas tre gros
[…]
Ils ont des tasses minuscules
Et des immenses cendriers
Y font du vrai caf d’adulte
Ils avalent a en deux gorges

On trouve leurs gros bergers allemands
Et leurs petits caniches chris
Sur les planchers des restaurants
Des piceries des pharmacies

Y disent qu’y dnent quand y soupent
Et est deux heures quand y djeunent
[…]

Oleh: sanpao | September 6, 2007

Haruskah Memulai

Pernah Anda berhadapan dengan sesuatu yang Anda anggap tidak dapat memulainya. Nach apa yang akan Anda lakukan? Apakah Anda berjalan dengan hati nurani atau menjalaninya dengan pasrah??? Tunggu jawabannya…..

Kategori